Yang Kita Punya Adalah yang Terbaik

Maksimalkan Apa yang Kita Punya

Pernah ga, pas kamu mau ngelakuin sesuatu tapi ujung-ujungnya malah ga jadi ngelakuin hal tersebut?

Misalnya, hari ini kamu ngerencanain buat ngelanjutin skripsi, tapi pas buka laptop trus baca-baca bab yang lagi digarap, mendadak kamu kehilangan semangat buat ngerjain skripsi entah gara-gara ga ada ide buat nulis apa atau ngerasa bahan nya kurang, dan malah berakhir dengan bikin Indo*ie atau malah maen PES pake Liverpool soalnya Mo Salah keren banget.

Tenang, kamu ga sendirian kok. Well, saya juga pernah ngalamin hal itu. Cuma bedanya dulu saya ga pake Liverpool, soalnya dulu belom ngefans.

Satu hal yang saya sadari sekarang, dan perlu jadi pemikiran buat kamu adalah “Maksimalkan Apa yang Kita Punya, yang Kamu Punya Adalah yang Terbaik di Dunia”  seperti yang ada di gambar diatas.

Mungkin sekarang kamu ga punya ide buat nulis apaan, atau kamu belom dapet data yang diperluin buat memperkuat argumen kamu di skripsi atau tugas kuliah laennya.

Tapiiii, jangan berenti atau malah ngelakuin hal yang laen. Apalagi kamu baru buka laptop dan baru baca-baca sebentar. Ga mungkin kan kamu ga punya hipotesa atau jawaban sementara buat ngejawab rumusan masalah skripsi kamu? Coba, kamu tulis aja dulu hipotesa dan argumen-argumennya yang ada di kepala. Abis itu baru googling data-data yang ngedukung argumen atau hipotesa mu.

Atau manfaatin deh temen-temen yang kamu punya buat diskusi. Biasanya abis diskusi kamu bakal dapet insight baru yang biasanya ga muncul kalo kamu cuma ngurung diri di kamar sambil makan indom*e dan maen PES.

Dan sebisa mungkin kamu punya waktu sendiri buat nyari data dan nulis, soalnya kalo kamu nulis sambil nyari data di internet, biasanya kamu malah cuma fokus di satu hal dan ngelupain hal yang lain. Atau malah ga fokus dua-duanya dan malah ngerjain yang laen, kayak maen PES sambil ngemilin micin.

Maksimalkan apa yang kita punya, karena itu adalah salah satu tanda kalo kita bersyukur padaNya. Dan kalo kita udah bersyukur, Tuhan pasti menambah nikmatNya pada kita.

Istirahat sebentar itu wajar, tapi jangan pernah berhenti.

picture by: @dimazfakhr

Share this on:

18 thoughts on “Maksimalkan Apa yang Kita Punya

    1. Yaa memang harus dibiasakan mba untuk mendahulukan yang penting… membiasakan diri untuk membentuk habit baru memang susah, tapi ya wajib dilakukan meski bertahap untuk menjadi pribadi yang lebih baik..

      Terima kasih sudah mampir…

    1. Terima kasih sudah mampir mba… btw saya laki2 lhoo..
      memang yang namanya medsos itu distraction yang paling utama.. Makanya kalo saya biasanya make metode Pomodoro.. efektif banget buat saya biar tetep fokus..

  1. Hehe iya bener banget . Kadang distraction yang lebih menyenangkan itu bikin kita teralihkan dari target harian. Contohnya scrolling di handphone. Jadinya gak maksimal deh. FOKUS itu penting juga untuk memaksimalkan potensi yang kita punya.

    Salam kenal. Boleh mampir juga ke web saya 😊

    http://www.alianastory.com

    1. Nah iya bener banget tuh mba, emang fokus itu penting.
      Terima kasih ya mba sudah mampir.. siyap ini otewe ke web mba nya

    2. Bener banget nih, jadi inget masa kuliah dulu. Udah depan komputer tinggal ngetik, jari malah berhenti. Ujung ujungnya ngunyah cemilan. Cemilan habis perut kenyang,terusannya ngantuk deh, haha… Skipsi pun tertunda lagi

  2. baca ini jadi tertawa sendiri, karena sering melakukannya. Tapi yang terpenting emang niat ya. kalao uda niatnya mantep, ga bakalan tergoda dengan yang lainnya.

  3. Sering banget nih kejadian. Buka lepi niatnya mau bikin artikel buat konten organik di blog eh ladalah malah baca2 artikel di blog orang atau malah utak-atik template. Lebih parah lagi, malah buka yutub. Dan yaa akhirnya ga jadi nulis. OMG. Tapi sekarang udah tobat Bismillah mulai coba untuk disiplin dan memaksimalkan waktu yg kita punya

  4. Nonjok saya banget. Niatnya mau menyelesaikan tulisan eh malah terjebak di sosmed bahkan ikut tenggelam dalam keriuhannya. Ujung-ujungnya, kerjaaan gak kelar-kelar. Hufh…

  5. Merencanakan mau mengerjakan A tapi faktanya malah mengerjakan B, wah itu sih aku sering banget. Makanya, dinding kamarku penuh dengan coret-coretan di papan styrofoam buat pengingat. Apalagi kadang yang datang belakangan terlihat lebih menggoda gitu kan daripada yang pertama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × one =