Pentingnya Berbisnis

Kenapa sih Kita Harus Berbisnis?

Hai, udah lama ya saya gak nulis lagi di web ini.. hehe..

Gimana kabar Anda semua? Semoga dalam keadaan sehat yaa.. Aamiin

Langsung aja ya.. Kali ini saya ingin membahas pentingnya berbisnis bagi kita semua.

Kita semua? Iya, semua. Gak peduli apapun profesi Anda saat ini. Saya tetap akan bilang kalo yang namanya bisnis itu penting untuk Anda pelajari.

Emang kenapa sih kita harus belajar bisnis?

Sebelum itu, saya mau jelasin dulu apa sih bisnis itu.

Kalo menurut Hughes dan Kapoor, bisnis adalah suatu kegiatan individu yang terorganisasi untuk menghasilkan dan menjual barang dan jasa guna mendapatkan keuntungan dalam memenuhi kebutuhan masyarakat.

Sedangkan menurut Brown dan Pretello, pengertian bisnis adalah lembaga yang menghasilkan barang dan jasa yang dibutuhkan oleh masyarakat serta semua hal yang mencakup berbagai usaha yang dilakukan pemerintah maupun swasta tidak peduli mengejar laba ataupun tidak.

Selain pengertian dari para ahli diatas, saya mau nambahin dikit ya.. Kalo menurut saya sih, bisnis itu artinya gak sekedar memproduksi dan menjual barang atau jasa tapi juga memberi informasi ke orang-orang kalo kita memiliki produk/jasa yang bisa membantu hidup mereka jadi lebih baik.

Jadi, bisnis itu gak cuma jualan, gak cuma untung rugi. Karena kalo produk/jasa kita gak bisa membuat hidup mereka jadi lebih baik mending gak usah dijual itu produk.

Sepakat?

Skill Bisnis Itu Penting

Nah sekarang, saya mau bahas tentang kenapa berbisnis itu penting.

Tapi, sebelum itu saya mau cerita dikit ya tentang pengalaman saya waktu masih jadi dosen. Dulu, sewaktu saya masih jadi dosen, tiap hari kerjaan saya cuma nyiapin bahan ajar, ngajar, sama nulis-nulis buat penelitian. Pokoknya sesuai sama job desc nya deh. Dan ga jauh-jauh dari ilmu yang dulu saya dapat di kampus.

Setelah saya resign dari kampus, dan mulai serius ngerintis kursusan Bahasa Inggris, saya mulai sadar bahwa dengan menjadi pebisnis, kita juga dituntut untuk terus belajar. Jadi anggapan kalo yang namanya pebisnis itu kerjanya cuma jualan itu salah besar.

Dan apa yang dipelajari oleh pebisnis itu gak cuma tentang jualan. Dulu, sekarang juga masih belajar sih, saya harus belajar dikit-dikit tentang desain. Tentang UX, tentang UI, tentang SEO. Terus saya juga belajar tentang sales funnel, tentang copywriting… banyaaaak banget deh pokoknya.

Jadi, yang awalnya cuma belajar seputar Hubungan Internasional, sekarang saya harus belajar berbagai macam ilmu..

Pusing gak tuh? Ya pusing lah.. namanya juga baru belajar.. hehe. Tapi, banyak hikmah nya sih yang bisa saya petik dari situ.

Selain harus belajar banyak hal, yang namanya pebisnis juga harus bisa “memaksa” dirinya sendiri buat ngelakuin hal-hal yang berguna buat dia. Pokoknya bener-bener mandiri lah.

Bayangin aja, dulu waktu masih jadi dosen, kalo saya males-malesan gak bikin silabus saya bakal dimarahin sama bagian kurikulum, sama ketua jurusan. Ada yang ngingetin. Ada yang maksa. Dan kalo saya masih bandel ancamannya “keliatan”. saya bisa dipecat.

Tapi begitu jadi pebisnis, gak bakal ada yang marahin kita. Tau-tau omset kita menurun. Atau, tau-tau kompetitor udah banyak bermunculan. Dan yang tadinya udah jadi pembeli atau pelanggan produk/jasa kita, tau-tau pindah ke lain hati. Duh, nyesek..

Jadi, bisa dibilang kalo hal pertama yang saya pelajari dari berbisnis adalah kemandirian.

 

Lho, emang gak punya mentor bisnis?

Ada kok. Banyak malah. Tapi tugas utama mentor bisnis adalah membimbing. Masalah saya nerapin nasehat beliau atau gak, beliau gak bakal ambil pusing. Karena beliau juga sibuk sama bisnisnya sendiri.

Jadi pebisnis itu ibaratnya kayak gini nih.

Jadi pebisnis harus mandiri
source: imgflip.com

Nah salah satu mentor bisnis saya adalah mas Dewangga Nuzulumay. Dari beliau, saya belajar banyak hal. Mulai dari mindset yang wajib dimiliki oleh pebisnis sampe hal-hal teknis seperti gimana cara jualan via WA.

Eh, beliau sering banget lho dapet 1000 transaksi cuma gara-gara promosi di WA.

Nah, kalo Anda mau dimentorin sama mas Dew, silakan klik ini.

Asiknya, kalo Anda ikut dimentoring bisnis sama beliau, Anda gak cuma dapet ilmu-ilmu seputar bisnis, tapi juga dapet kesempatan nambah penghasilan mulai dari 100 ribu sampe 7 juta dalam seminggu.

Asik banget kan? Jadi, kalo Anda butuh belajar bisnis sekaligus menghasilkan, boleh banget ikutan programnya.

Oke, lanjut ya..

Bisnis dan Perubahan

Hal kedua yang saya pelajari dari berbisnis adalah bersahabat dengan perubahan.

Yup, yang namanya pebisnis itu harus siap dengan perubahan. Mulai dari algoritma IG, algoritma SEO, kompetitor yang makin banyak, sampai konsumen yang minta COD, padahal konsumen sama penjual tinggalnya beda kota.

Pusing gak tuh?

Banyaaak bangeet deh pokoknya perubahan yang harus siap kita hadapi kalo mau terjun di dunia bisnis.

Jadi,bohong kalo ada yang bilang jadi pebisnis itu enak.

Entrepreneur is the most painful job in the world.

 

Kalo bisnis kita udah gede kayak Bill Gates sih enak. Microsoft bisa terus beroperasi, meski Bill Gates jalan-jalan. Lha, kalo yang baru mulai bisnis?

Lagian kata siapa Bill Gates bisa jalan-jalan terus? Yang namanya bisnis itu, pasti bermasalah. Bisa aja kan Bill Gates tetep pusing mikirin gimana cara naekin omset Microsoft biar bisa ngegaji semua karyawan Microsoft. Belum lagi kompetitornya yang tiap hari banyak bermunculan.

Tapi dari situ saya sadar, kalo yang namanya pebisnis itu emang harus selalu make otaknya. Jadi begitu ada kejadian yang gak terduga, kita gak panik.

Kalo menurut saya sih, makin dewasa seorang pengusaha, makin bijak juga pemikirannya. Karena tiap hari otaknya dipake buat mikirin solusi dari tiap permasalahan yang dia hadapi.

Bisnis dan Masa Depan

Alasan ketiga kenapa kita harus belajar bisnis adalah persiapan masa depan

Siapa yang bisa jamin kita bakal berumur panjang?

Kalo suatu saat nanti kita meninggal, siapa yang akan memenuhi kebutuhan sehari-hari keluarga yang kita tinggalkan? Kalo mereka punya skill bisnis, seenggaknya mereka bisa putar otak buat memenuhi kebutuhan sehari-hari dengan jualan. Kalo belum bisa bikin produk sendiri, seenggaknya mereka bisa jadi reseller.

Siapa yang bisa jamin kalo kita gak bakal dipecat?

Kalo kita dipecat, dan belum diterima di pekerjaan baru, seenggaknya kita tetep ada pemasukan buat memenuhi kebutuhan sehari-hari kan?

Kalo pun kita gak dipecat, dengan berbisnis kita bisa punya kegiatan setelah kita pensiun. Udah banyak kan pensiunan yang stress akibat gak tau mau ngapain setelah pensiun.

Bahasa kerennya sih post power syndrom.

Nah itulah 3 hal yang membuat saya berkeyakinan kalo belajar bisnis itu penting.

  1. Berbisnis bikin kita lebih mandiri. Seenggaknya dalam hal mindset dan finansial.
  2. Berbisnis bikin kita jadi lebih siap dengan perubahan.
  3. Berbisnis bikin kita lebih siap dengan masa depan.

Ada yang mau nambahin?

Share this on:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

18 − eleven =